Menu

 

A+ A A-

Sepasang Selipar

Ditulis oleh 

PADA suatu hari, Juha telah dijemput ke satu majlis perkahwinan. Sebaik sampai di pintu rumah pengantin, tidak ada seorang pun yang menyambutnya dan tidak ada seorang pun yang bertugas menjaga selipar. Lalu dia pun mengeluarkan sapu tangan dari poketnya dan membungkus selipar dengan sapu tangan tersebut. Dia membungkus seliparnya dengan cantik agar orang lain tidak mengetahui yang isi bungkusan itu adalah sepasang selipar.

Lalu dia masuk ke dalam rumah pengantin dan dibawa ke bilik para jemputan oleh pelayan. Bungkusan tersebut dikepit dibawah ketiaknya. Ketika dia hendak duduk, maka tetamu yang hadir terlihat bungkusan yang dikepit itu. Lalu salah seorang daripada mereka bertanya kepada Juha: “Adakah bungkusan yang kamu kepit itu mengandungi kitab yang susah diperolehi wahai Juha?” Juha menjawab dengan penuh wibawa: “Ya!”

Seorang yang lain bertanya: “Kitab yang kamu bawa itu membahaskan persoalan apa wahai Juha?” Juha menjawab, “Oh, kitab yang aku bawa ini membahaskan persoalan ekonomi.” Lalu bertanya pula seorang yang lain: “Adakah kamu membelinya di pasar kitab?” oleh kerana letih menjawab persoalan orang ramai dengan muka selamba Juha pun menjawab, “Oh tidak. Sebenarnya aku telah membeli kitab ini dari pasar selipar.” Mendengar jawapan Juha itu orang ramai pun tercengang.   


Amly Bin Asenar
Sumber artikel daripada majalah Al-Ustaz isu No.2

 


 

Read 32091 times
Ustaz Amly Asenar

Sarjana Muda Syariah Universiti al-Azhar. Mempunyai pengalaman dalam bidang perguruan. Terlibat dalam penulisan buku dan majalah. Selepas buku pertamanya Ayuh Bersahur, kini karya keduanya Ayuh Haji sedang berada di pasaran. Kini editor Syariah di Telaga Biru Sdn. Bhd.

 

Klik imej di bawah untuk mendapatkan koleksi buku penulis ini di Addeen Online Store.